Penyakit DBD Tembus 76 Ribu Kasus, Masyarakat Diimbau Vaksin Dengue

  • Share



loading…

Kasus Demam Berdarah Dengue di Indonesia meningkat. Kemenkes melaporkan pertengahan April ini mencapai 76.132 kasus. Foto/ bloombergtechnoz

JAKARTA – Kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) di Indonesia semakin meningkat dari waktu ke waktu. Terbaru, Kementerian Kesehatan melaporkan total kasus DBD di pertengahan April 2024 mencapai 76.132 kasus.

Praktisi Kesehatan, Profesor Zubairi Djoerban mengatakan bahwa penyakit DBD disebabkan oleh infeksi virus dengue. Meski begitu, tidak semua gigitan nyamuk aedes aegypti bisa menyebabkan sakit DBD.

Hal ini karena hanya nyamuk aedes aegypti yang terinfeksi dengue saja yang bisa menularkan virus tersebut melalui gigitannya ke kulit manusia.

“Nah virus dengue ini ditularkan melalui gigitan nyamuk aedes aegypti yang terinfeksi dengue. Jadi kalau nyamuknya tidak mengandung virus dengue, ya tidak menularkan,” kata Prof. Zubairi, dikutip dari akun X @profesorzubairi, Kamis (2/5/2024).

Prof. Zubairi pun mengimbau masyarakat untuk lebih berhati-hati dengan gigitan nyamuk aedes aegypti yang membawa virus dengue. Salah satu cara yang bisa dilakukan yaitu dengan mencegah adanya genangan air.

“Jadi untuk upaya pencegahan itu, jangan lupa mengosongkan air yang tergenang, harus segera dibersihkan ya,” ujarnya.

Selain itu, jentik-jentik nyamuk juga bisa dibasmi menggunakan obat anti larva seperti abate, fogging, ataupun semprotan khusus nyamuk yang dijual di pasaran.

Prof. Zubairi menyatakan bahwa kehadiran nyamuk wolbachia juga bisa membantu menurunkan angka infeksi DBD. Akan tetapi ia menjelaskan bahwa vaksin juga berperan penting untuk melindungi tubuh dari virus dengue.

Menurut Prof. Zubairi, masyarakat yang ingin mendapatkan vaksin khusus dengue busa melakukan pemeriksaan kesehatan dan jenis vaksin terlebih dahulu di fasilitas kesehatan terdekat.



Source link

  • Share