Min Hee Jin Membalas Tuduhan HYBE, Sebut Rencana Pemutusan Kontrak NewJeans

  • Share



loading…

Industri Kpop diramaikan konflik HYBE dengan CEO ADOR Min Hee-jin. Kini menyeret Newjeans. Foto/ Koreaboo

JAKARTA – Industri Kpop tengah diramaikan konflik HYBE dengan pimpinan anak perusahaannya, CEO ADOR Min Hee-jin. Sejumlah tudingan dan tuduhan dilontarkan kedua belah pihak dalam konferensi pers dan keterangan resmi.

Masalah berawal ketika HYBE menyelidiki ADOR dan CEO-nya, Min Hee-jin pada Senin (22/4/2024) atas tuduhan berusaha menantang kendali HYBE atau memisahkan ADOR dari perusahaan induk. Hal ini merujuk pada dokumen dalam audit internal ADOR yang diduga membuktikan Min Hee-jin dan eksekutif lainnya berusaha melepaskan diri dari label utama.

Masalah semakin meluas ketika girl grup pendatang baru di bawah HYBE disebut meniru konsep NewJeans sehingga menyebabkan kerugian bagi NewJeans maupun ADOR.

Sebelumnya, dikutip koreaboo, beredar kabar bahwa CEO ADOR Min Hee Jin diduga meminta hak untuk mengakhiri kontrak NewJeans secara sepihak, tanpa perlu melalui HYBE.

Laporan menunjukkan bahwa dia telah mengirimkan permintaan ini ke HYBE pada awal 2024. Manajemen HYBE menggunakan ini untuk menyimpulkan bahwa Min Hee Jin sedang berupaya untuk merebut hak dan kekuasaan manajemen.

Sebagai tanggapan, ADOR menyatakan bahwa Min membuat permintaan tersebut untuk menjalankan label yang lebih independen.

“Pada tanggal 25 Januari 2024, Min Hee Jin mengadakan pertemuan tatap muka dengan CEO HYBE Park Ji Won, di mana dia mengajukan beberapa permintaan tentang [hak eksklusif untuk menandatangani] kontrak penting termasuk penyedia layanan eksternal dan artis terpilih. ‘ kontrak eksklusif. Dia mengajukan permintaan tersebut untuk menyelesaikan campur tangan tidak adil yang dia hadapi selama proses debut NewJeans, serta untuk menjalankan label yang lebih independen,” kata pihak ADOR.

Dia mengirimkan permintaan tambahan melalui kontrak pemegang saham yang telah diedit yang dikirimkan ke HYBE pada 16 Februari 2024. Setelah itu, HYBE mengklaim bahwa dia mencoba untuk merebut hak manajemen. ADOR juga terus menuduh HYBE memutarbalikkan kebenaran.

“Ini adalah satu lagi hal yang menunjukkan bagaimana HYBE memutarbalikkan kebenaran dan memulai perang media dengan memilih-milih. Selain itu, jika mereka berencana untuk terus mempublikasikan negosiasi mengenai kontrak pemegang saham, kami menyarankan agar mereka membuka kembali diskusi mengenai kontrak tersebut dengan kami,” katanya.

Saat ini, CEO HYBE dan ADOR Min Hee Jin sedang berselisih. HYBE menuduh Min mencoba melakukan kudeta, sementara Min membantah klaim tersebut. Anda dapat membaca lebih lanjut tentangnya di bawah.

(tdy)



Source link

  • Share