Kemenparekraf Dorong Pengembangan Pariwisata Labuan Bajo lewat Komodo Travel Mart

  • Share



loading…

Kemenparekraf Angela Tanoesoedibjo menghadiri hari kedua penyelenggaraan Komodo Travel Mart edisi V di Golo Mori Cenvention Center (GMCC), Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (7/6/2024). Foto/Istimewa

LABUAN BAJO – Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Angela Tanoesoedibjo menghadiri hari kedua penyelenggaraan Komodo Travel Mart (KTM) edisi V di Golo Mori Cenvention Center (GMCC), Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (7/6/2024).

Forum yang mempromosikan pariwisata se-Nusa Tenggara Timur ini mempertemukan 121 buyers dan 62 sellers industri pariwisata yang menargetkan potensial transaksi sebesar Rp30 miliar dan menarik minat investasi ke Labuan Bajo dan NTT.

Kegiatan ini sekaligus menegaskan bahwa Labuan Bajo sangat layak dikunjungi dan menjadi top of mind dari kegiatan MICE di Indonesia maupun secara global.

Dalam kesempatan tersebut, Angela Tanoesoedibjo menyampaikan bahwa Kemenparekraf dan Pemerintah Daerah akan selalu mendukung penuh pengembangan pariwisata di Labuan Bajo, Flores, dan NTT.

Hal ini terbukti dari berbagai program peningkatan SDM, pembangunan dan penataan infrastruktur pariwisata, serta event yang diarahkan untuk diselenggarakan di Labuan Bajo, Flores, seperti ASEAN Summit yang juga secara tidak langsung menjadi ajang promosi Labuan Bajo di mata dunia.

“Berbagai upaya kita lakukan untuk mendorong kualitas SDM pariwisata, begitu pun investasi yang terus didorong ke Labuan Bajo dan sekitarnya guna memperkuat ekosistem pariwisata di Labuan Bajo Flores,” ujar Angela.

“Tahun ini kita harus sepakat untuk meningkatkan lebih dari 500 ribu kunjungan dibanding tahun lalu, dan tahun ini kunjungan diharapkan dapat naik lebih dari 60%,” lanjutnya.

Angela juga menegaskan, penyelenggaraan travel mart seperti gelaran Komodo Travel Mart V sangat potensial guna mendukung visi Labuan Bajo sebagai destinasi super prioritas dan gerbang menuju destinasi lain di NTT. Forum-forum serupa hadir sebagai event strategis untuk mempromosikan pariwisata berkelanjutan dan mendorong meningkatnya investasi pariwisata di Nusa Tenggara Timur.

“Komodo Travel Mart tahun ini mempertemukan 121 buyers baik dari dalam negeri maupun luar negeri seperti dari Jerman dan Malaysia yang kemudian dipertemukan dengan 62 sellers dari NTT yang merupakan pelaku parekraf di NTT,” tutur Angela.

“Forum hari ini manargetkan transaksi mencapai Rp30 miliar yang semoga dapat menjadi peluang bagi kita semua dan memberikan kontribusi positif bagi perkembangan bisnis pariwisata di Labuan Bajo. Semoga apa yang kita dapatkan hari ini bisa kita aplikasikan untuk kemajuan industri pariwisata dan ekonomi kreatif di Labuan Bajo dan negara kita,” sambungnya.



Source link

  • Share